Menu Click to open Menus
Home » Tips Kesehatan » Cara Kerja Jantung Yang Wajib kita Pahami
Penting!!
Setiap orang berpotensi "bangkrut" akibat tidak memiliki asuransi. Masa depan keluarga menjadi taruhan. Asuransi Unit Link memberikan manfaat asuransi jiwa, asuransi kesehatan dan investasi yang akan menjamin masa depan keluarga. Pelajari ... >>> RAHASIA MEMBELI ASURANSI UNIT LINK YANG MENGUNTUNGKAN, Klik di sini

______________


Cara Kerja Jantung Yang Wajib kita Pahami

(319 Views) October 15, 2016 3:52 am | Published by | No comment

Cara kerja jantung. Sebagai organ vital bagi manusia, jantung bekerja menjalankan fungsinya sehingga organ – organ tubuh lainnya juga dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Jantung itu sendiri sebenarnya terdiri dari beberapa bagian, itu merupakan bagian – bagian jantung yang merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan untuk menjalankan kerja jantung, sehingga apabila sati bagian mengalami masalah maka jantung tidak dapat bekerja dengan baik yang pada akhirnya akan menimbulkan penyakit jantung.

Begitu pentingnya peranan jantung bagi tubuh manusia sehingga berpengaruh langsung pada hidup matinya seseorang. Lalu bagaiman sebenarnya cara kerja jantung pada manusia? 

Cara kerja jantung tidak akan pernah lepas dari proses berikut ini :

Pada saat berdenyut setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah (disebut ‘diastol’). Selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah keluar dari ruang jantung (disebut ‘sistol’). Kedua serambi mengendur dan berkontraksi secara bersamaan, dan kedua bilik juga mengendur dan berkontraksi secara bersamaan.

Darah yang kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida (darah kotor) dari seluruh tubuh mengalir melalui dua vena berbesar (vena kava) menuju ke dalam atrium kanan. Setelah atrium kanan terisi darah, ia akan mendorong darah ke dalam ventrikel kanan melalui katup trikuspidalis. Darah dari ventrikel kanan akan dipompa melalui [katup pulmoner] ke dalam [arteri pulmonalis] menuju ke [paru-paru].

Darah akan mengalir melalui pembuluh yang sangat kecil (pembuluh kapiler) yang mengelilingi kantong udara di paru-paru, menyerap oksigen, melepaskan karbondioksida dan selanjutnya dialirkan kembali ke jantung. Darah yang kaya akan oksigen mengalir di dalam vena pulmonalis menuju ke atrium sinistra. Peredaran darah di antara bagian kanan jantung, paru-paru dan atrium kiri disebut sirkulasi pulmoner karena darah dialirkan ke paru-paru. Darah dalam atrium sinistra akan didorong menuju ventrikel sinistra melalui katup bikuspidalis/mitral, yang selanjutnya akan memompa darah bersih ini melewati [katup aorta] masuk ke dalam [aorta] (arteri terbesar dalam tubuh). Darah kaya oksigen ini disirkulasikan ke seluruh tubuh, kecuali paru-paru.
Secara umum, siklus cara kerja jantung dibagi menjadi 2 bagian besar, yaitu:

  • Sistole atau kontraksi jantung
  • Diastole atau relaksasi atau ekspansi jantung

Secara spesific, siklus cara kerja jantung dibagi menjadi 5 fase yaitu :

  • Fase Ventrikel Filling
  • Fase Atrial Contraction
  • Fase Isovolumetric Contraction
  • Fase Ejection
  • Fase Isovolumetric Relaxation

Perlu anda ingat bahwa siklus jantung berjalan secara bersamaan antara jantung kanan dan jantung kiri, dimana satu siklus jantung = 1 denyut jantung = 1 beat EKG (P,q,R,s,T) hanya membutuhkan waktu kurang dari 0.5 detik.

Fase Ventrikel Filling
Sesaat setelah kedua atrium menerima darah dari masing-masing cabangnya, dengan demikian akan menyebabkan tekanan di kedua atrium naik melebihi tekanan di kedua ventrikel. Keadaan ini akan menyebabkan terbukanya katup atrioventrikular, sehingga darah secara pasif mengalir ke kedua ventrikel secara cepat karena pada saat ini kedua ventrikel dalam keadaan relaksasi/diastolic sampai dengan aliran darah pelan seiring dengan bertambahnya tekanan di kedua ventrikel. Proses ini dinamakan dengan pengisian ventrikel atau ventrikel filling. Perlu anda ketahui bahwa 60% sampai 90 % total volume darah di kedua ventrikel berasal dari pengisian ventrikel secara pasif. Dan 10% sampai 40% berasal dari kontraksi kedua atrium.

Fase Atrial Contraction
Seiring dengan aktifitas listrik jantung yang menyebabkan kontraksi kedua atrium, dimana setelah terjadi pengisian ventrikel secara pasif, disusul pengisian ventrikel secara aktif yaitu dengan adanya kontraksi atrium yang memompakan darah ke ventrikel atau yang kita kenal dengan “atrial kick”. Dalam grafik EKG akan terekam gelombang P. Proses pengisian ventrikel secara keseluruhan tidak mengeluarkan suara, kecuali terjadi patologi pada jantung yaitu bunyi jantung 3 atau cardiac murmur.

Fase Isovolumetric Contraction
Pada fase ini, tekanan di kedua ventrikel berada pada puncak tertinggi tekanan yang melebihi tekanan di kedua atrium dan sirkulasi sistemik maupun sirkulasi pulmonal. Bersamaan dengan kejadian ini, terjadi aktivitas listrik jantung di ventrikel yang terekam pada EKG yaitu komplek QRS atau depolarisasi ventrikel.

Keadaan kedua ventrikel ini akan menyebabkan darah mengalir balik ke atrium yang menyebabkan penutupan katup atrioventrikuler untuk mencegah aliran balik darah tersebut. Penutupan katup atrioventrikuler akan mengeluarkan bunyi jantung satu (S1) atau sistolic. Periode waktu antara penutupan katup AV sampai sebelum pembukaan katup semilunar dimana volume darah di kedua ventrikel tidak berubah dan semua katup dalam keadaan tertutup, proses ini dinamakan dengan fase isovolumetrik contraction.

Fase Ejection
Seiring dengan besarnya tekanan di ventrikel dan proses depolarisasi ventrikel akan menyebabkan kontraksi kedua ventrikel membuka katup semilunar dan memompa darah dengan cepat melalui cabangnya masing-masing. Pembukaan katup semilunar tidak mengeluarkan bunyi. Bersamaan dengan kontraksi ventrikel, kedua atrium akan di isi oleh masing-masing cabangnya.

Fase Isovolumetric Relaxation
Setelah kedua ventrikel memompakan darah, maka tekanan di kedua ventrikel menurun atau relaksasi sementara tekanan di sirkulasi sistemik dan sirkulasi pulmonal meningkat. Keadaan ini akan menyebabkan aliran darah balik ke kedua ventrikel, untuk itu katup semilunar akan menutup untuk mencegah aliran darah balik ke ventrikel. Penutupan katup semilunar akan mengeluarkan bunyi jantung dua (S2)atau diastolic. Proses relaksasi ventrikel akan terekam dalam EKG dengan gelombang T, pada saat ini juga aliran darah ke arteri koroner terjadi. Aliran balik dari sirkulasi sistemik dan pulmonal ke ventrikel juga di tandai dengan adanya “dicrotic notch”.

Artikel Yang Masih Berkaitan :

No comment for Cara Kerja Jantung Yang Wajib kita Pahami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!